Badai salju di kamar

Baru-baru ini saya menyelesaikan salah satu tugas terbesar saya. Meskipun sudah cukup lama saya tinggal, alhamdulillah akhirnya terselesaikan dalam hitungan hari. dibelani nglembur, sih. Tapi ga masalah, dibandingkan jika harus menanggung malu atau beban lain yang mungkin timbul.

Yang menarik ketika mengerjakan tugas tersebut adalah ingatan ketika pertama kali melihat salju. Yaap, meskipun saya anak ndeso yang bapaknya hanya tukang kayu yang sangat saya banggakan (al fatihah untuk beliau), tapi saya (dan salah satu anaknya yang lain, beserta cucu-cucunya juga) sudah pernah melihat dan merasakan yang namanya salju. Agak katrok sih waktu pertama kali melihat hujan salju yang hanya sebentar, karena langsung keluar kamar girang-girang hanya dengan mengenakan kaos dalam dan celana panjang. Ga dingin? Enggak. Wong waktu itu masih sempat mandi pake air dingin kalo pagi. Biar hemat gas… :p

Salju, kalo dilihat lebih mendetail, itu seperti es serut yang disajikan di atas bubur kacang ijo yang penjualnya dari Madura. Bubur kacang ijo yang disajikan, sebelum diberikan ke pembeli, ditaruh diatas sebuah alat serut putar yang akan menghasilkan hujan salju di atas buburnya ketika alatnya diputar. Salju, bentuknya mirip dengan es serut itu. hanya bedanya, kalo salju kok sepertinya lebih putih ya dibandingkan es serut. Ngomong-ngomong, kemarin saya makan bubur kacang ijo madura dengan tambahan es serut loh.

Salju yang saya jumpai waktu itu bentuknya juga mirip es serut. Ya ga putih-putih amat kayak di tivi-tivi ato pas ketika serial Game of Thrones diputar. Rasanya kalo yang di serial Game of Thrones itu, saljunya putih kayak kapas yang udah dibleach. Yang saya rasakan dulu, saljunya memang mirip es serut. Takicipi ya rasanya kayak es serut. Bahkan dulu sempat kepikiran untuk madahi salju yang turun dari langit di baskom, lalu ditambahi sirup. Jadi deh es Strup..Tapi pas takliat ke atas, nggak ada alat es serut raksasa kayak di pedagang bubur kacang ijo madura. Apa karena malam ya, jadi ga keliatan?

Baca juga  Apa yang akan terjadi di bulan november? Demo 4 November?

Nah, salju yang sekarang itu bikin saya heran.

Salju yang muncul di kamar itu bener warnanya putih. kadang juga ga putih. Tapi waktu tak pegang kok ga dingin. Ini salju beneran apa bukan ya?

Herannya lagi, salju ini bisa muncul pas siang hari dimana cahaya matahari sungguh-sungguh menyinari bumi dengan terik. yaa, malam juga bisa muncul sih.. padahal kan secara logika, salju kalo kena panas matahari akan mencair. apalagi kalo saljunya itu kecil-kecil bentuknya, pasti akan cepat sekali mencair. Tapi lha kok saljuku nggak bisa mencair dan bisa muncul kapan saja?

Ah,, Akhirnya saya pun jadi mumet dan pusing mikirin salju yang kadang-kadang muncul di kamar saya. Apalagi munculnya pas saya lagi garuk-garuk kepala saking pusingnya mikirin salju apaaa ini yang muncul.

 

 

 

 

2 Replies to “Badai salju di kamar”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *